Mozi si Bayi Pecicilan

Dari semua resolusi dan misi yang ingin aku terapkan pada Mozi, ada satu ambisi yang masih belum sepenuhnya tercapai: yaitu membiasakan Mozi bergaul dengan sesama bayi/anak kecil. Makanya kalo ada kesempatan apapun untuk ketemu sesama bayi, playdate, ulang tahun, kunjungan sodara dll aku sebisa mungkin usahain untuk dateng. Selain untuk mengenalkan Mozi dengan teman2 kecilnya dan tukar info sesama ibu2, aku berniat mengamati pola bergaulnya Mozi dengan anak seumurnya. Apakah dia tipe pemalu, pasif, agresif, soliter atau friendly?

Meski sudah sempet beberapa kali Playdate, aku masih belum bisa bener2 menganalisa tingkahnya Mozi, terutama karena pas beberapa kali playdate Mozi-nya pasif sekali, beda banget sama pas di rumah dimana dia bisa pencalitan ga karuan. Biasanya sih dia jadi gitu karena sedang mengenali lingkungan baru dan orang2 barunya, jadi dia banyakan bengong mengamati sekelilingnya (meskipun tetep naik turun loncat2) dan ga banyak berinteraksi sesama bayi.

Nah kali ini beda kasusnya. Semalem Embahnya Mozi dateng bersama Budhenya dari Jkt dan Azza (1th) kakak sepupunya Mozi. Bisa dikatakan Mozi udah familiar dengan sebagian orang yang dateng malem itu, dan kebtulan belum masuk waktu tidurnya dia, jadi dia masih on-fire. Pas kami berkumpul di ruang tengah dan Azza ditaruh di arena permainannya Mozi. Merasa berada di wilayah jajahannya, si ndul itu langsung jingkrak2 melesat kesana kemari sambil haha-hihi. Pretty much dia menjadi dirinya sendiri lah.

Nah dari jaman baru lahir, kita udah tau kalo Azza ini tipe anak cewek yang lemah gemulai dan kalem. Malah cenderung melankolis. Aku ga sepenuhnya tau gimana kesearian dia di rumanya, tapi bisa kubayangkan dia udah suka explore segala macem tapi ga seribut Mozi. Nah bener aja, pas di taruh di tempat mainan si Mozi, Azza pertamanya dieeem aja ngelendot ibunya (mungkin karena masih ngantuk), sementara Mozi udah becandaan sama Embah Kakungnya pake nendang2 segala. Setelah dideketin dan ditunjukin mainan2, Azza mulai tertarik dan berdiri2 melihat sekelilingnya, sementara Mozi udah naik turun kursi bikin jantung deg2an. Nah setelah Azza mulai memanas dan mulai tertarik untuk maen, Mozi juga mulai sadar ada makhluk kecil lainnya. Jadi pas Azza buka2 buku, Mozi ikut2 pegang2 bukunya. Azza masukin bola ke kaleng, Mozi narik kalengnya dan masukin bola lain. Azza mainin helikopter, Mozi narik helinya sampe bunyi2. Padahal selama itu dia nggak fokus duduk dan maen bareng Azza, dia sambil mondar-mandir tapi pas Azza pegang mainannya, dia ikutan maen juga. Sementra Azzanya ngeliatin aja dan pasrah kalo mainanya direbut.

Haduh…. ketauan deh aslinya. Kayaknya Mozi ini biasa maen sendiri dan explorasi sendiri, tapi kalo ada temen/saingan dia gak mau kalah. Terbiasa maen sama orang dewasa dimana kalo dia ngerebut mainan kita pasti kasihin, Mozi jadi belum punya konsep 'meminjam' dan 'berbagi'. Dia juga belum menunjukkan ketertarikan untuk mengenal teman mainnya, padahal Azza udah penasaran pegang2 Mozi yang gak mau diem. Ini dia PR saya untuk ngajari dia cara bermain bersama yang benar. Tapi sisi positifnya, Mozi nggak ketakutan berada di lingkungan/orang baru. Dia bisa menemukan kesenangan sendiri kalo emang ga ada yang ngajak main. Dan dia nggak merasa terancam dengan keberadaan teman seumurannya.

Ayo Mozi, jadilah anak yang pandai bergaul seperti Bapakmu….katanya mau jadi Ketua OSIS……:D 😀 😀 😀

P4205025P4205018P4205022

Advertisements

4 thoughts on “Mozi si Bayi Pecicilan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s