Buat Paspor Bayi: Mari kita kerahkan balabantuan!

Akhirnya jadi juga bikin paspor buat Mozi. Setelah survey2 persyaratan di postingan sebelumnya, kali ini akhirnya kami berhasil meluangkan waktu dan merealisasikannya. Jadi secara garis besar prosesnya seperti ini:

A. Mengisi Formulir dan Kelengkapan (hari ke 1)
B. Mengajukan Permohonan (hari ke 2)
C. Foto dan Wawancara (hari ke 4)
D. Pengambilan Paspor (hari ke 8)

Karena sama Bapaknya Mozi sudah diuruskan mulai dari A sampe B, jadi sekarang giliran aku meneruska perjuangannya untuk nganter Mozi foto. Karena sadar kalo di kantor Imigrasi pasti ngantri dan ga nyaman banget, aku akhirnya minta bantuan Auntie dan Akung nya Mozi untuk memasukkan nomor antrian foto dan segera menjemput kami kalo sudah mendekat giliran.

Setelah kami tiba, beberapa saat kemudian nomer kami dipanggil dan masuk ruang persiapan foto. Ternyata itu pun masih kudu nunggu urutan masuk lagi. Alhamdulillah mozi udah makan, mandi dll jadi ga rewel2 amat, tapi dia ngantuk sangat, kesian jadinya. Masih untuk dia ga jejeritan, karena disana banyak juga anak2 kecil yang berkeliaran dan akhinya ada yang jatuh segala, pasti ini sejak ada peraturan baru yang mengharuskan bayi (<17thn) punya paspor.

Gak lama kemudian giliran kami di foto, begitu aku masuk bawa bayi petugasnya langsung tau kalo ini buat paspor anak, jadilah ribet. Kamera di copot dari tripod-nya, anak kudu dipangku, tangan ibu dibawah dada (biar ga ke-potret) setelah aku dan mozi udah duduk manis pun bapak petugasnya masih ribet. "Tadi kesini sama sapa?" wah ini bagian dari wawancara nih pikirku "sama Bapak" "Kalo gitu bapaknya suruh masuk". Akungnya Mozi pun masuk. Bapaknya nanya lagi "Cuma dianter Bapak? ada sapa lagi?" " oh ada adik" " Suruh masuk juga" Lha ini kenapa semua orang suruh masuk segala? Bagian dari prosedur kah? Si papi dan si Minul lagi bengong sama bapak petugasnya disodorin kain putih " Ini tolong dipegang di kanan-kiri untuk nutupi muka ibunya" Gubrak! ternyata mukaku mau disensor, pake manggil orang sekampung segala. Si Mozi-nya mulai gelisah berada di ruan sempit diumek2 orang asing gitu, dia udah mau melorot aja minta turun. Petugasnya dadah2, Mozi ikut dadah2, petugasnya ckck, mozi ikut ckck, lha ini gimana bikin anaknya anteng. Akirnya pada jepretan ketiga kami menyerah "Udah ada yang bagus ga pak? pake itu aja lah" Ya sudahlah pasrah foto paspornya mozi bengong dengan sedikit bayangan hidungku dibalik layar putihnya 😀

Setelah itu tinggal nunggu panggilan wawancara, untuk bayi ga perlu ambil sidik jari (lagian bayangin Mozi suka ngemut jari gitu jadi ngeri). Mozi udah mulai kronis ngantuknya, jadi gelisah banget. Akhinya aku larikan ke mobil bentar untuk mimik dan sapa tau bisa bobo. Ehh baru nyampe mobil udah ditelp suruh balik, sampe meja wawancara eehh nomernya sudah kelewatan jadi kudu nunggu lagi. Naseebb …naseeb…sabar ya nak. Beberapa menit kemudian (setelah giliran wawancara sebelum kami sempet disemprot habis2an ga tau kenapa) kami dipanggil lagi. "Siap pak, hadir!" bagitu kami duduk dan mozi udah menggeliat2 marah eeeh bapaknya bilang "Ibunya aja yang wawancara, anaknya ga usah dibawa"?? ya illah, ya sudahlah Mozi kuserahkan ke Akungnya.

Itu pun ga langsung wawancara, karena ternyata yang harus wawancara dan tandatangan paspor adalah ortu yang menandatangani Surat Pernyataan Orang Tua, padahal yang ttd waktu itu Bapaknya Mozi.Waduh runyam, untung paknya kasih solusi untuk aku bikin Surat Pernyataan baru atas namaku. Baru deh diwawancara, mungkin karena aku udah mondar-mandir dari tadi, jadnya wawancaranya dibikin cepet "Nama..nama..nama…, tanggal lahir ayah, tanggal lahir ibu, yak cepat..cepat..cepat". Nah untungkan aku dulu sering nonton kuis Jari-Jari yang MC-nya Pepeng itu, jadi aku bisa menjawab dengan cepat :D.

Udaahhh deeehhhh……beres, tinggal ambil paspor 4 hari setelah wawancara. Alhamduillah lancar…

ps: apakah ini saatnya Imigasi punya ruang khusus/ hari khusus untuk pembuatan paspor anak? harus diusulkan.

Advertisements

4 thoughts on “Buat Paspor Bayi: Mari kita kerahkan balabantuan!

  1. astaga..petugas itu yah..kayanya plus nursing room juga harus diadakan..sapa tau bayinya cranky dan minta mimik..

  2. plus ruang bermain, biar kalo nunggunya lama bisa main perosotan, mandi bola, naik kuda2an dulu gitu 😀

  3. eh di blognya Tya, pas bikin paspor utk anaknya ga perlu dua org tambahan hny untuk megangin tirai putih. yg mangku si bayi aja selimutan kain putih. gampang.*ah, petugas imigrasinya malang ga canggih ah… :D*

  4. maaf y Rit cuman…gw ga bisa nahan ketawa pas baca bagian ketika petugas nyuruh manggil orang sekampung untuk megangin kain putih untuk foto hihihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s