Mozi lepas ASI

Memang Mozi belum 2 tahun, tapi karena 'keadaan' maka emaknya harus rela sedikit demi sedikit 'menyapihnya'. Kenapa?

Reason no 1:
Sempet beberapa minggu Mozi tidur malamnya ga tenang. Kalo kebangun malam pun gelisah dan nangis2 walaupun udah dikasih mimik. Akhirnya aku berkesimpulan dia perutnya ga kenyang dan produksi asi-nya mulai berkurang. Kayaknya udah kudu disambung susu sapi nih. Selama ini kami ngasihnya masih jarang2, jadi Mozi belum terbiasa

Reason no. 2
Program pengenalan susu sapi semakin urgent karena ternyata Mozi udah lupa cara mimik dari botol, sedangkan dia belum biasa minum susu pake gelas (biasanya minum air putih aja)

Reason no. 3
Karena berat badan Mozi naiknya ga signifikan (menurut KMS) akhirnya kita konsultasikan ke dokternya yang kebetulan spesialis tumbuh kembang. Menurut dokternya, kalo makan ga ada masalah (gak susah makan), mungkin susunya yang kurang memadai. Apalagi Mozi waktu itu masih full ASI, bisa jadi nutrisi ASInya sudah ga oke atau kuantitasnya yang berkurang. Jadi anak cenderung ngempeng dan ga maksimal minum susunya. Kalo anaknya terkesan kurang suka dengan susu pengganti/susu sapi, dokter menyarankan ASI nya distop saja supaya anak cepat beradaptasi dengan susu pengganti (mungkin karena anak sudah terbiasa dengan rasa ASI jadi malas mencoba susu lain). Semakin kuat lah alasan untuk menyapih mozi dan memberinya susu sapi.

Reason no. 4
Semua alasan diatas semakin dikuatkan dengan kenyataan bahwa emaknya Mozi dipanggil kerja kembali. Nah loh, semakin mendesak lah 'program susu sapi'-nya karena dia harus sudah terbiasa kalo nanti ditinggal kerja.

Sebulan sebelum deadline masuk kerja, saya dan bapaknya mozi mengatur strategi dan langkah2 penyapihan sebagai berikut.
Tahap 1. Setiap siang (jam kantor) kalo dia minta susu dikasih uht baru kalo dia masih maksa dikasih ASI
Tahap 2. Jatah ASI siang hari dikurangi dan hanya dikasih jam 12an (waktu makan siang kantor nantinya)
Tahap 3. Untuk siang hari ASI di stop sama sekali dan hanya dikasih diatas jam 17 (jam pulang kantor)
Tahap 4. Untuk sore hari juga mulai dikaish UHT kalo dia minta susu. Cuma dikasih ASI kalo mau bobo malem dan kalo bangun malem
Tahap 5. Jatah ASI malem cuma kalo kebangun aja. Kalo mau bobo diusahakan 'tidur sendiri 'ga pake ngempeng
Tahap 6. Kalo kebangun malem dicobain kasih UHT dari gelas supaya langsung bobo lagi. Kalo ga bisa bobo lagi baru ASI
Tahap 7. Malem sebisa mungkin ga ASI

Waaahhhh teorinya sih mantap jaya,?? tapi kenyataannya….beraaattttttsss. Yang pasti sih awal2 paling ga tega kalo Mozi mewek2 ga mau minum dari gelas dan ndusel2 emaknya minta ASI. Kalo udah gitu ya ditega2in aja. Bilang kalo susunya ibu sudah habis, dia sih cuma bengong sambil bergumam "abits..abits". Lebih berat lagi pas malem, karena dia kebiasaan kalo haus tinggal nggelundung ke kanan dan nemu emaknya. Abis kenyang, langsung nggelundung balik ke posnya dan tidur lagi. Lha ini, lagi ngantuk2nya disuruh bangun disodorin gelas. Wah jelas ngamuk lah! Sampe2 ditampel itu gelasnya sampe kasurnya basah kuyub. Bahkan dia sempet beberapa hari ga bisa tidur siang karena ga ngempeng.

Tapi sekarang aku bisa bilang kalo semua itu adalah sebuah 'fase', sebuah transisi yang akan segera terlewati. Setelah berjuang keras selama kurleb sebulan, sekarang Mozi udah rajin minum UHTnya. Kalo dia haus dia bilang "mimik"dan tau dimana gelas susunya. Kalo ada aku sih, masih aku kasih ASI kalo dia keliatan desperate banget . Tapi itu juga dia tau kalo ASInya udah ga sebanyak dulu. Jadi dia lepas dengan sendirinya dan langsung maen lagi atau cuma ndusel2 emaknya. Sedangkan kalo mau bobo udah beberapa kali dia bisa bobo hanya dengan ditimang2 atau dinyanyi2kan di kasur sambil ngenyot sarung wasiatnya itu. Bahkan per minggu ini dia udah nyoba masuk daycare dan menurut gurunya dia kalo ngantuk banget bisa kok langsung tidur di kasur bayi, meskipun pake acara ngamuk2 dan bingung2. Yah….kudu belajar ya nak….

Yang pasti aku belajar banyak dari forum2 online dan artikel2 terkait penyapihan. Dari sana aku tau cara2 yang dianjurkan untuk menyapih dan praktek apa saja yang dilakukan ibu2 lain di luar sana. http://tipsanda.com/2009/09/06/tips-lengkap-proses-menyapih-anak-balita/

Advertisements

2 thoughts on “Mozi lepas ASI

  1. wah mozi udah gede tambah pinter. semoga setelah terbiasa udah ga ngamuk2 plus bingung2 lagi yah. ini aku juga udah mulai mikir gimana trik yg pas kalo mau menyapih anak, berhubung kiara kayaknya cinta banget sama nenen, liat emaknya langsung nyebut nenen instead of mama T_Tmakasih udah sharing pengalaman ya, bu’e mozi… 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s