‘Kurikulum’ Belajar si Mozi

Kalo dulu sebelum umur 1 tahun agenda belajarnya masih seputar kemampuan motorik dasar kayak berguling, merangkak, menggenggam sampai berjalan. Kali ini, setelah kemampuan fisik itu sudah lumayan dikuasai, kami lebih bebas untuk menerapkan 'program2' belajar yang lebih luas; mulai dari belajar bahasa, cara kerja benda2, sampai??nilai kesopanan dan agama. Nggak seperti wakru memantau perkembangan dia waktu bayi, kali ini aku ngga pake panduan dan target untuk mendidik anakku, karena ya kemampuan anak kan beda2 jadi ga bisa dipaksakan, lagian entar jadinya malah kaku dan gak fun suasana 'belajarnya'. Sejauh ini kalo mau dievaluasi, hal2 ini yang sudah mulai kami kenalkan pada Mozi

Tata Krama dan Sopan santun
Sederhana aja sih, kayak salim ke orang tua saat bertemu dan berpisah. Memberi salam asalamualaikum pada saat2 tertentu. Mengucapkan maaf saat berbuat salah dan terimakasih saat diberi/dibantu. Nggak boleh memukul dan menyakiti orang lain. Nggak boleh mainan sama makanan. Kaki nggak boleh dimuka orang. Ambil makan pake tangan kanan dll. Sejauh ini mozi udah bisa salim, meskipun ke adek bayi pun dia salim sambil cium tangan juga šŸ™‚ ya gapapalah. Nanti kalo udah ngerti baru dikasih tau bedanya. Memberi salam dan maaf masih baru dikasih contoh doang, belum bisa menirukan. Kalo terima kasih lumayan lah dia sesekali udah nyeplos 'asssiih' kalo dapet sesuatu yang dia inginkan. Cuma kalo pas dia mukul2 terus kita teriak kesakitan dianya malah girang. Diulangi deh mukul2nya, waduh.??

Kosakata dan Bahasa
Sebetulnya ada teorinya anak umur segini mesti kenal berapa kata, mengucapkan apa, dst. Tapi kita pake intuisi ajalah, sebisa mungkin kita kenalin nama benda2 di sekitarnya, kegunaannya dan bunyinya (meskipun kadang bunyinya ngarang, lah emang semut bunyinya gimana? ya 'gremet..gremet..gremet' ajah) jadi biar dia bisa mengasosiasikan benda2 dan bisa mengucapkannya, terutama saat dia membutuhkannya. Alhamdulillah meskipun kalo di'ceritain' Mozi banyakan bengong, di lain waktu dia menunjukkan kalo dia ngerti dan sedikit2 bisa mengucapkan namanya (meskipun kadang ngaco). Misalnya liat gergaji dia bilang 'Ato!' karena dia sering liat Akungnya pake gergaji. Kalo minta minyak telon dia bilang 'tus-tus' karena aku kalo minyakin dia suka ditetes2 sambil bilang 'tus..tus..tus'. Tapi kitanya kudu konsisten mengucapkan nama2nya dengan baik dan benar, nggak ikut2an bahasa Mozi. Dan karena Mozi cenderung mengulang suku kata terakhir, sebisa mungkin kita minta dia ngulang sebuah kata secara utuh "ini namanya pintu. apa namanya?…" dan dengan bahasa indonesia yang benar. Karena kita yang wong jowo ini sering keceplosan pake bahasa jawa. Liat aja tuh mozi kalo liat uang bilangnya 'wek..wek..' duwek (duwit) maksudnya šŸ˜€

Larangan
teori parenting moderen bilang kita nggal boleh bilang 'Jangan', alasannya supaya tidak menciptakan rasa takut pada anak, dan bisa juga karena anak kecil kalo dibilang 'jangan maju' malah maju. Well in real life itu susah. karena di dunia nyata dia harus tahu bahwa ada hal-hal yang boleh dan ada yang tidak boleh. Bahwa kalo ibu bilang 'jangan!' itu artinya mutlak harus berhenti karena berbahaya; misalnya main colokan listrik. Jadi triknya ya kami sebisa mungkin memberi dia kebebasan, maen segala macem boleh asal nggak membahayakan diri. Misal kalo dia mau turun dari kursi, meskipun deg2an kita biarin aja turun sendiri, sambil dikasih tau kalo turun kakinya dulu dan tangannya pegangan. Harapannya sih, saat kita benar2 melarangnya melakukan sesuatu, dia akan nurut. Karena toh lebih banyak hal2 yang dibolehin daripada yang enggak . Oh ya dan saat bilang 'Jangan!' sebisa mungkin nggak dikasih kata kerja, supaya nggak kasih dia ide (misalnya 'jangan dirobek!'). Dan dilanjutkan dengan alternatif kegiatan lain. Kayak misalnya waktu mozi ngotot ikut aku ke tempat cuci baju; karena takut kepleset aku bilang 'Jangan! tunggu ibu di keset aja'. Tapi kalo udah kepepet ya digendong aja taruh tempat yang aman (kebayang entar kalo udah berat, nggendongnya kan susah)

TV Policy
Aku setuju dengan kebijakan minimalisasi tv pada anak. Karena aku sendiri nggak tumbuh dengan menonton tv, apalagi dengan kualitas dan beragam muatan dalan tayangan tv jaman sekarang (bahkan tayangan anak2 sekalipun). Selain itu kami ingin mendorong Mozi untuk lebih suka beraktifitas fisik dan mencari pengalaman di 'lapangan' daripada menonton tv. Untungnya Mozi emang nggak betah diem lama2, jadi kalo pas kita nyetel tv pun dia asik maen sendiri. Meskipun ada kalanya dia menangkap kata2 dari tv juga; misalnya dia bisa bilang 'cucis' dari iklannya sosis so nice :D. Hiiiy bayangin aja kalo dia nonton yang aneh2, bisa2 langsung dicontoh kan.??

Mengatur Emosi
Seperti juga cara makan, cara jalan, cara bicara, aku yakin anak bisa diajari untuk mengontrol emosi sejak dini, sesuai porsi pastinya. Luapan emosi yang paling sering ya nangis. Kalo Mozi mulai nangis ga jelas, aku cek kondisinya, kalo nggak ada yang sakit atau luka aku tanyain maunya apa. Kalo dia masih nangis juga, berarti dia masih meluapkan emosinya. Jadi aku tunggu aja sampe reda. Begitu selesai jejeritannya, baru ditanya lagi maunya apa, dan dikasih tau cara minta yang benar. Begitu juga kalau dia ngamuk saat keinginannya nggak dikasih, misalnya waktu ??aku gendong turun dari kasur, atau waktu aku ambil garpu ditanganya. Gimana2 aku ga mungkin nuruti kemauan dia hanya karena dia nangis, jadi ya terpaksa didiemin aja sampe dia tenang baru dikasih pengertian. Intinya, selain aku ga mau membesarkan anak yang suka tantrum, aku juga pengen dia di kemudian hari bisa mengendalikan emosinya.??

Sosialisasi
Mozi lahir di lingkungan orang dewasa. Dulu di Malang ada kakek, nenek, asisten RT, dan tantenya. Sekarang di Jakarta cuma aku dan bapaknya. jadi dia jarang berinteraksi dengan anak seusianya. Meskipun kalo ada kesempatan sebisa mungkin aku ajak dia ketemu anak2 kecil, tapi itu kan nggak cukup untuk mengajari dia cara bersosialisasi sebayanya. Minimal kita ajari caranya 'meminjam' saat dia mau merebut sesuatu yang dipegang orang lain. Menunjukkan bahwa beberapa hal itu 'bukan punya Mozi' jadi nggak boleh dibuat main. Caranya 'memberi' sesuatu ke orang lain. Dan cara memperlakukan orang lain dengan 'disayang' – yang dalam bahasa Mozi artinya dielus-elus. Nah sekarang dia sehari2 berkumpul dengan percil2 yang ga beda jauh usianya, antara 0-3 tahun. Disinilah ujian sebenarnya. Kalo aku lihat sepintas dari waktu nganter dan jemput dia di sekolah, Mozi masih suka ngambil mainan/makanan temennya, meskipun kalo nggak dikasih ya Mozi ngeloyor pergi. Kalo kata gurunya, mozi suka maen dengan anak2 yang lebih besar dan memperhatikan mereka bermain dan menirukannya. Kalo anak2 sebaya dan lebih kecil sih cuma diliatin aja.

Keberanian??
Kayaknya nggak ada ortu yang pengen membesarkan anak penakut. Tapi berani bukan berarti nggak hati2. Yah namanya juga anak hasil didikan orang jadul, jadi aku seringnya dilarang melakukan sesuatu dengan ditakut2i. Misalnya nggak boleh masuk gudang karena gelap banyak hantu. Nggak boleh makan permen nanti giginya dicabut dokter dll. Ya jadinya kadang2 aku klepasan juga, kalo mau ngelarang mozi jadi pake ditakut2in segala. Padahal kalo keseringan ditakut2i gitu anak jadi takut beneran, jadi pada takut hantu dan takut dokter. Sekalinya kudu masuk terowongan atau kudu ke dokter, nah! ortunya sendiri yang repot karena anaknya jerit2 ketakutan. Padahal ngasih tau alasan kita melarang dengan bahasa yang sederhana aja, benernya anak bisa ngerti kok. Meskipun nggak terlalu efektif untuk mencegah si anak, ??tapi aku sih mending gitu daripada menumbuhkan fobia2 nggak penting pada anak (meskipun aslinya kita takut juga)

Kemandirian??
Sebetulnya aku pengen menngajarkan kemandirian sepenuhnya pada Mozi, misalnya dengan membi
arkan dia makan sendiri, membiarkan dia mencoba untuk melepas dan memakai baju/sepatunya sendiri, mengambil dan mengembalikan mainannya dll. Tapi ya keterbatasan ibu bekerja yang di rumah sendirian ya. Jadi kudu mengatur waktu sebaik mungkin. Nah kalo masih kudu bersihin ceceran makanan, nungguin Mozi pake sepatu dll, waduh bisa senewen hamba ini. Jadi ya sejauh ini baru diajari makan biskuit dan cemilan dari piring sendiri (itu pun masih suka diremes2 sama Mozi šŸ˜¦ ). Kalo untuk sepatu dia boleh pilih sendiri (biasanya dengan nunjuk/membawa sepatunya) tapi tetep dipakein. Kalo baju dia belum bisa lepas/pake sendiri, tapi kalo celana dia jago melorotkan popok dan celananya sendiri sampe ibu guru di sekolah pusing dibuatnya :D.??

Olahraga dan Seni
Hehe ini dia obsesi orangtua yang terselip. Si bapaknya udah mimpi2 main ping-pong sama mozi sampe udah mau beli mejanya segala. Kalo si ibu bercita2 Mozi bisa main alat musik, satuuuu aja :D. Si bapak udah mulai tuh mengajarkan cara menendang bola yang benar, melempar dan menangkap, bahkan kemaren pas ada pertandingan Singapura vs Kamboja Mozi yang lagi leyeh2 dijelasin tuh jalan permainannya. Mozi asik aja sambil ngenyot kainnya. Kalo si ibu diem2 beliin mainan terompet, piano dan gitar supaya mozi kenal alat musik. Dan kalo ada band, Mozi emang suka bengong ngeliatinnya. Padhal kita yang gede2 aja berisik dengerin suaranya yang keras. ?? ?? ?? ?? ?? ??

Agama
Nah kalo urusan agama dan ibadah, paling banter kita baru nyontohin solat, dan kalo ada orang solat ga boleh ganggu (duduk diem aja/main sendiri). Berdoa sebelum tidur (dengan ritual amin yang dramatis karena Mozi seneng banget mukanya diusap berkali2). Dan menyebut sebisa mungkin menyebutkan kalimat2 bagus dalam percakapan sehari2. Jadi kalo kesandung ga boleh kelepasan teriak 'Adoh Mak!' lagi, tapi Astagfirullah. Karena si mozi udah bisa niruan 'Mak! Mak!'…..:s

Photo_10Photo1P9206396

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s