Kapan Bisa Toilet Training

Ngeliat postingnya emak ini jadi inget deh mau bikin jurnal potty trainingnya Mozi. Kronologisnya sih Mozi sejak bayi emang jarang dipakein pampers/popok kertas kalo kata neneknya. Pake pospak (popok sekali pakai) cuma kalo mau pergi aja, bahkan dulu pas tidur pun gak pake popok jadi semaleman bangun2 terus. Selain untuk menghindari rash juga supaya dia kerasa kalo pipis.

Nah pas udah di Jakarta, dimana emaknya ngurus sendiri dan gak ada yang cuciin celananya, jadi ya kudu pake pospak jadi ganti celana cuma pas kotor atau pas mandi. Jadinya pe-er Potty Training kembali ke nol deh. 

Nah sejak Mozi disunat, dimana dia harus recovery seminggu tanpa popok, proses potty-training dimulai lagi deh. Sejak itu pake pospak cuma pas di sekolah dan pas tidur, selain itu kalo di rumah dan pas maen ya polosan aja pake celana biasa. Kita udah kasih tau setiap kali makein celana, kalo pengen pipis bilang/jalan ke pispot/kamar mandi. Emang sih bilang tapi udah basah juga bleberan kemana2. Sedangkan untuk tatur ke kamar mandi secara teratur belum bisa juga, karena selain pipisnya ga teratur (tergantung banyaknya minum) dia juga ga betah suruh nunggu di kamar mandi “mana pipisnya? mana?” nah kalo udah gitu kabur deh dia maen lagi. Jadi aku menyimpulkan begini, untuk potty training seorang anak harus:

1. Sudah bisa berkomunikasi baik dengan bicara atau sinyal2 lain kalo dia mulai kebelet pipis.
2. Sudah mulai ngerti tanda-tanda mau pipis (yg biasanya tersamarkan kalo pake pospak)
3. Bisa nahan pipis sebentar (untuk jalan ke kamar mandi)
4. Betah duduk 2-3 menit di pispot/wc

Nah minimal 3 syarat itu ada, baru deh bisa toilet training 

Update 24/5 :
Alhamdulillah Mozi sudah 70% toilet trained. Kenapa 70%? karena setengah hari di sekolah masih pake popok, dan kadang2 kalo kelupaan masih suka pipis sembarangan :D. Jadi  begini ceritanya.

Kalo mozi mau pup memang ketauan tanda2nya, kalo pipis emang lebih susah. Beberapa kali aku kira dia mau pipis dan suruh duduk di pispot ternyata ga jadi. Tapi beberapa kali juga aku mendapati dia bergidik seperti orang nahan pipis, langsung deh aku angkut ke pispot , dihadapkan ke depan tivi sambil dikasih sarung biar betah agak lama. Beberapa menit kemudian dia udah berdiri dan lari2, aku udah mau dudukin ke pispot lagi sampe aku liat ternyata dia udah pipis! Yay berarti bener tadi dia pengen pipis. langsung aku kasih liat dia pipis yang bener itu harus di pispot kayak gini, dan menghujaninya dengan pujian2 supaya dia ketagihan pipis di pispot. Sejak dia tau tata cara pipis yang benar itulah, stiap pulang sekolah popoknya langsung kulepas dan di rumah cuma ber-cd. 

Milestone kedua waktu tiba2 bilang “pup!” karena ngira mau pup jadi aku gendong dia ke wc dan tungguin. Eh ternyata dia cuma mau pipis, tapi dia excited sekali karena tau bisa pipis di wc, apalagi emaknya inih. Ohhh jadi kamu tadi ngiranya kebelet pup ya? padahal itu kebelet pipis. Beberapa jam kemudian dia bilang “pipis!” karena aku liat belum ada genangan air, maka segera aku angkat ke pispot dan suruh pipis disana. Kok lama banget. Eeehhh ternyata dia malah pup di pispot…….yah ketuker nak. Jadilah aku ulang berkali bedanya pipis sama pup. Meskipun sudah cukup puas karena dia minimal sudah pup dan pipis di tempat yang benar. 

Besok2nya dia abis bilang “mau pipis” langsung lepas celana dan duduk di pispot. Awalnya aku kira cuma maen2 atau alesan dia aja supaya bisa lepas celana (heran deh susah banget disuruh pake celana) eeehhh setelah dicek ternyata beneran pipis. Wuh bangganya. Bahkan sekarang abis pipis pake sok2 inisiatif angkut pispotnya ke wc untuk dibersihkan….halaaaaah gak usah, malah bleberan kemana2 entar.

Bulan ini kami mengurangi 1/4 pembelian popok, we’ll see apakah bener2 berhasil toilet trainingnya 😀
Advertisements

3 thoughts on “Kapan Bisa Toilet Training

  1. Nah ini juga perjuanganku di rumah nih. Berhubung Kiara dari bayi pake pospak/clodi seharian penuh, giliran mau mulai toilet training, susaaahh. Pernah coba dibeliin training pants biar kalo ngompol berasa (tp pipisnya ga mbleber ke mana2), eh gak ngaruh. Kalo ngompol ya ngompol aja ga ngasih tau. Ya sudah, setelah ini akan dibiarkan pake celana aja tanpa popok, biar kalo pipis si Nduk tau efek bleberan ke mana2 itu (soalnya kalo liat pipis bleber gitu dia ikut panik, hehehe…). Nah kalo utk pup, udah coba juga diajak ke closet pas mukanya menunjukkan tanda2 ngeden. Tapi masih ga mau, kalo didudukkan ke closet minta turun2 mulu. Jadi ya sudah deh. Sementara kalo pup dibiarin mojok aja sesukanya :D. Eh pernah baca juga loh, ada yg mulai di-toilet training dr umur belum 1 th, didisiplinkan banget, sampe akhirnya anaknya stres dan trauma ke toilet. Akhirnya sampe 4 th pake pospak terus deh… Kasiman..

  2. lah kok baru baca komenmu tho mbak. udah coba dikasih pispot lucu2an mbak? ada yang bentungnya odong2 lhooo sapa tau kiara jadi betah duduk 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s