Mozi: His Second Year

Img_2596

Yah…mumpung sempet posting, dan karena kayaknya besok bakal lebih disibukkan dengan ultah si tole, jadi marilah sedikit me-rekap perkembangan Mozi menjelang umur 2 tahun ini.??

Jadi dua hari menjelang resmi berumur 2 tahun, yaitu kemaren Mozi pertama kalinya terpisah dengan ibu sehari-semalam. Emang sih kayaknya ga siap gitu akunya, dan mungkin Mozinya, tapi seperti kata Bapaknya. Kalo emang udah diatur ya berarti menurut Dia kita udah siap. Jadilah gara2 surat tugas yang datang mendadak, aku harus raker di sebuah hotel di deket Sarinah. Kalo biasanya sih Mozi aku jemput di sekolah, terus aku bawa ke hotel dijagain bapaknya/tantenya. Tapi karena Mozinya lagi di Bogor sama embah2nya jadi pilihanku cuma berangkat raker sendiri, atau ga berangkat sekalian dan pulang ke Bogor. Ga kebayang aja kudu pulang ke Bogor naik taksi jam 9 malam gitu.??

Akhirnya dengan niat menunaikan amanah tugas, ya wes lah aku menguatkan diri malam itu ga pulang dan ga ketemu Mozi seharian (setelah 2 tahun ini dia ga pernah pisah sama Ibunya seharian). Toh ada kakek-neneknya di Bogor yang biasa nangani dia sejak kecil dulu. Karena merasa bersalah ga sempet pamit, aku semptin telpon si papih. Kebetulan si Mozinya lagi di deket situ dan lagi cerewet ??nanyain "sapa itu? sapa itu?". Jadinya telponnya dikasihin Mozi dan aku bicara sama dia. Bilang kalo ibunya malem ini kerja, ga bisa ketemu mozi, mozi bobo sama Akung bla bla bla, dia sih "iya iya aja".??

Menurut laporan sih kayaknya ga terlalu mengkhawatirkan, sorenya nyariin ibu terus sambil mewek2, tapi di telpon kayaknya udah tenang. Tidurnya emang agak susah, sampe malem masih melek, tapi ga kebangun2 tengah malem. Paginya bangun kepagian dan sempet rewel nyari ibu, tapi siang udah bisa bobo siang lagi. Yah gak ada yang perlu disesali atau merasa bersalah, gimana2 kan emang ada masanya kudu pisah juga. Jadi ya ini sebuah permulaan yang baik menurutku. Kalo embah2nya yang ngerasa kerepotan ya sudahlah itu resiko mereka jadi embah ahahahahah…….lagian cuma beberapa hari ini.??

Kayaknya emang ini saat yang ideal yang menandai kemandirian Mozi, karena pertama dia udah 90% weaning alias ga ngempeng lagi, kedua dia udah bisa tidur sendiri dan ketiga dia udah bisa pipis/pup sendiri. Kenapa masih 90% disapih? Karena kalo lagi manja2 atau lagi merasa ga nyaman dia masih minta mimik ibu dengan malu2, meskipun akhirnya cuma 1-2 detik sebelum dilepas sambil bilang "udah habis buk" (:p). Tapi kalo haus dia udah bisa langsung minum air putih atau minta susu dentaw (read: dancow). Selain itu yang dari dulu susah lepas adalah ngempeng sebelum tidur, ini yang bikin aku ga bisa ninggal dia malem2. Karena takut dia ga bisa tidur. Tapi setelah tau kalo mimik-ibu nya udah habis, dia jadi males minta2 lagi. Instead ya uyel2 sarungnya itu….uhmm dan kebiasaan baru yang sedikit memalukan adalah; uyel2 perut ibunya. Kalo udah gitu dipuk2 atau dinyanyiin dikit udah langsung teler deh. Jadi aku mendapat kesimpulan bahwa menyapih itu kebalikan dari menyusui aja, kalo waktu menyusui kan kudu banyak makan kacang, jagung2an dan sayuran supaya asinya banyak, nah ini aku kurangi aja makannya supaya asinya habis :D. Selain itu mindset yang dulu meyakini "aku pasti bisa kasih asi anakku, asiku pasti lancar" dibalik aja jadi "ah asiku pasti udah habis deh, lagian kan udah 2 tahun". Niscaya habis beneran deh asinya, dan anakku pun males ngempeng :D.??

Sedangkan untuk toilet training, seperti yang sudah aku laporkan disini??kalo di kamar kami yang mungil itu Mozi udah bisa langsung lepas celana dan lari ke pispot tiap mau pipis. Ya gara2 waktu itu dia kedapetan lagi maen terus tiba2 dia bergidik seperti orang nahan pipis. Begitu aku dudukin di toilet bener aja langsung cuurrr, dia sendiri amazed gitu liat pipisnya masuk pispot dengan tepat. Kayaknya sejak itu dia ketagihan pipis di pispot, jadi tiap ngerasa mau pipis dia langsung lepas celana. Meskipun seringan lepas celana daripasa pipis-nya, dasar tuh anak seneng bener kalo suruh telanjang :D. Nah seminggu di Bogor ini ga tau deh kalo siang dia dikasih popok apa celana doang, kalo embahnya ga mau repot ya dikasih popok, tapi bisa juga cuma celana doang lagian ada yang nyuciin inih .??

Selain itu Mozi juga sedang belajar tentanng Maaf, Terimakasih, berbagi dan mengalah, mengambil dan mengembalikan, menyapa, tidak merusak, dan tidak memainkan barang2 yang bukan miliknya/mainannya. Jadi kalo aku liat lagi, umur 0 itu milestone perkembangan fisik dengan fungsi yang sempurna, umur 1 itu perkembangan motorik dan kemampuan fisik dasar, sedangkan umur 2 itu lebih ??ke arah perkembangan mental; seperti kemandirian, sosial dan mungkin dasar2 kesopanan.??
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s