Mozi Berani. Ibu?

Picstitch

Kadang2 kemandirian anak itu tergantung dengan keberanian orang tua juga sih. Tergantung gimana ortunya encourage, tergantung gimana ortunya percaya dan tergantung gimana ortunya pasrah kalo anaknya terbukti udah berani sendiri.??

Aku baru sadar kemarin waktu kami spending the weekend di Puncak dalam acara gathering kantornya Bapak. Sore itu setelah bangun tidur siang kami jalan2 deket villa. Kebetulan yang masih buka adalah wahana anak2 yang isinya bianglala, komidi putar, bouncing castle, kereta api mini, bombomcar dll. Dengan masih tampang bengong (karena baru bangun) Mozi langsung nunjuk kereta. Penampakannya mini banget, bahkan kalo aku ikut naik pun kudu pisah kursi sama mozi. Sama mbak-nya pun ditanya Mozi mau ditemenin apa sendiri aja, kalo ditemenin ortunya juga bayar. Tanpa bermaksud menghemat 7000 aku tanyain "Mozi mau naik sendiri nggak?" dia bilang ya, masih belum percaya aku tanya lagi "Ibu nggak usah ikut ya?" dia bilang ya, "Mozi berani?" dia menegaskan "Berani" dengan mata terpaku di kereta api warna-warni itu. Deg2an juga sih, soalnya belum pernah ngelepas Mozi naik wahana sendrian. Meskipun biasanya ga selalu dipegangin juga, tapi salah satu dari kita pasti ada nemenin dia. Setelah memilih tempat duduk di lokomotifnya, kereta api berjalan dengan pesanku ke Mozi "Pokoknya harus pegangan ya!". Berangkatlah dia mengelilingi jalur rel yang ga melebihi 20meter. Tapi bahkan saat dia menghilang dibalik pot bunga pun aku udah deg2an lagi, takut dia ngguling atau jatuh, atau malah berdiri dan turun di tengah jalan. Ternyata selama 2 kali putaran itu dia mematuhi pesan ibunya untuk selalu pegangan, bahkan saat duduknya miring sekalipun.??

Kirain dia bakal kapok naik sendirian, eh si Mozinya malah minta naik wahana lagi. Kali ini Bianglala. Meskipun itu bianglala mini yang tingginya ga sampe 3 meter dan ada pintunya yang terkunci tapi kan tetep aja dia bakal di ketinggian sendirian……..:s. Kembali mantra2 diucapkan, dan lagi2 Mozi meyakinkan kita kalo dia berani. Begitu pintu di kunci dan memastikan Mozi berpegangan erat, bianglala bergerak berputar. Aku udah siap2 aja Mozi minta turun begitu ngerasain Bianglalanya naik dan bapak-ibunya ga ikut. Dua putaran dan bianglala berhenti dengan Mozi keluar dengan tenang. Bahkan tadi masih sempet dadah2 diketinggian, meskipun masih dengan wajah blank-nya. Duuuh padahal sebelum2nya aku suruh naik wahana sama bapaknya aja dia mewek minta turun karena tau aku ga ikut naik.??

Kami bener2 ga nyangka Mozi udah segitu beraninya, meskipun lain kali kami akan memastikan wahannya punya safety standard yang lebih baik. Tapi ini bener2 turning point dimana kami sebagai ortunya udah ga boleh underestimate Mozi lagi dan kalo Mozi udah siap maka kami ortunya ya harus ngelepas dia sendirian. Kalo ga gitu mau sampe kapan dikekepin terus. Apalagi malemnya dia membuktikan sekali lagi dengan tampil tanpa malu2 di panggung bersama anak2 kecil lainnya.??

Setelah perkenalan masing2 keluarga, anak2 kecil dipanggil ke depan untuk lomba memperebutkan hadiah yang tersisa (nggak memperebutkan juga sih, wong semua dapet hadiah). Waktu ada yang menyeletuk "Anaknya Pak Mario" waktu MC nanyain sapa aja yang mau maju, aku hampir ketawa. Gila aja, masa anak umur 2 taun suruh lomba, melawan anak2 TK SD lagi. Bahkan aku sempet mau ngelarang waktu bapaknya ndorong Mozi ke depan. Aku udah ngira Mozi bakal putar balik dan lari kembali, eh tapi ga sampe dua kali di dorong Mozi udah jalan sendiri ke MC-nya. Mungkin dia penasaran sama mic-nya atau apalah yang pasti dia ga peduli orang2 ketawa liat dia sendirian di panggung. Barulah kemudian anak2 lain menyusul, Mozi makin confidence liat banyak temen sesama anak kecil. Dia liatin semua kelakuan kakak2nya, dan niruin loncat2 meskipun salah. Aku bener2 ga sempet kasih semangat atau mengarahkan dia di panggung, selain pengen liat reaksi alami dia, aku sendiri masih dumbstruck sama keberanian dia. Emang sih dia lagi dalam mode fully-charged, cukup tidur, cukup makan, abis mandi, tapi bahkan di sekolah pun dia dulu nangis waktu disuruh tampil. Tapi mungkin waktu itu emang kondisinya kurang oke, aku ga ikut nganter dia ke panggung, dia waktunya tidur, penontonnya ibu2 yang rame dan agresif, dia jadi jiper.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s