Tiny Chef Project: Mozi Belajar Memasak

Baiklah, Tiger Mom mode is on! or rather a Dog Mom (since I was born on the year of the dog). Sebagai ibu kan sejak anak lahir pasti udah ada setumpuk PR tuh, PR untuk melatih anak menyusui, berjalan, berbicara, bahkan sampai akhirnya bisa makan sendiri, pipis sendiri dan kemandirian lainnya. Nah lepas dari usia bayi aku mulai ngerasa sedikit lega karena semua tinggal dijalani dengan santai. Mozi udah lebih mandiri tinggal diingetin aja sesekali.

Tapi melihat energinya yang begitu berlimpah, keingintahuan yang meluap2 dan minatnya yang mulai keliatan di bidang2 tertentu, aku jadi terpacu lagi untuk melatihnya di ketrampilan khusus. Kalo baca tulis itu wajib tapi aku merasa belum waktunya untuk memaksanya di bidang itu. Lagian di sekolah juga sedang diajari, belum lagi nanti di TK, jadi aku ga mau dia jenuh dan akhirnya males belajar calistung.

Tahap 1: Minat
Selain suka joged kalo ada musik RnB, suka baca, suka detail otomotif dan permesinan (kalo iseng bisa nongkrongin tukang tambal ban seharian), ada satu lagi minat Mozi yang menggelitikku; memasak. Setiap aku mulai meracik makanan, meskipun cuma cuci beras atau rebus telur dia pasti mau liat dan minta digendong untuk mengikuti setiap tahapnya dan minta dijelasin. Aku kira cuma curiosity biasa aja terhadap hal-hal baru, tapi kayaknya lebih dari itu deh. Setiap ada acara masak di tipi dia harus nonton, bahkan saat ada filem kartun sekalipun kalo dia liat ada acara homeshopping alat masak di saluran lain, dia minta ganti. Aneh ya!?

Tahap 2: Pretend Play
Waktu awal2 suka liat aku masak, besoknya dia minta dibeliin mainan masak2an. Beli deh seperangkat alat masak pizza abal2. Meskipun sekarang kalo mainan masak2an udah ga melulu pake mainannya, tapi merambah ke panci dan sendok2 masakku. (!?)

Tahap 3: Involvement
Kalo hari minggu kan kita ga ada kiriman katering, jadi aku ada kesempatan masak lebih elaborate. Minta bapake beli sayur di pasar terdekat, apapun yang dibawa pulang ya itu yang dimasak (suah kalo dikasih daftar belanja, bapake ga bisa bedain kentang sama duku *dueng). Udah deh kalo aku mulai keluarin sayura2n Mozi ga bisa ga ikut2an (baca: ganggu). Awalnya cuma aku kasih sayur2 jelek aja buat mainan, tapi lama2 dia pengen masukin sayuranya ke panci juga. Terus nanti kalo masakan udah jadi dia tanya “sayurnya mozi tadi mana?”.

photo 1

Chef Mozi: Mengupas Telur

Tahap 4: Membantu
Akhirnya minggu lalu aku mulai kasih dia tugas beneran, mulai dari aku suruh buka bungkusan tomat, petik2in bayem, sampe akhirnya dia ngotot mau ikut ngupas bawang. Jelaslah ga aku ijinin, kan aku ngupasnya pake pisau. Eh tapi dia keukeuh dan ngotot ngupasin bawang pake tangan. Dan ternyata bisa juga ya? hehe. Lumayan dari 10 bawang ada 4 yang dikupasin mozi.

Tahap 5: Membuat sendiri
Karena melihat ketertarikannya pada masak-memasak gak main2, suatu malam dia laper aku suruh bikin bubur sendiri. Nggak macem2 sih, buburnya sendiri bubur instan yang tinggal dikasih air, tapi biasanya aku bumbuin sendiri pake merica, garam, kecap dan bawang goreng. Aku cuma bagian tuangin air ke mangkuk, dan siapin bumbu di meja. Mozi yang buka kemasan, nuangin ke mangkok, aduk2 dan tuangin bumbu satu2 (pastinya dengan instruksi mandor bahwa bumbunya sedikit2 aja). Abis aduk2 dia semangat banget makan bubur bikinannya sendiri. Mozi puas, emaknya super puas.

Tahap 6: Mengulang dan Menambah Tantangan
Setelah besoknya dia nagih bikin bubur sendiri dan masih inget caranya. Tadi pagi aku tantang dia bikin sandwich sendiri. A complete different challange. Ambil roti, keju dan saus tomat dia udah bisa. Tinggal aku rebusin telur dan potong2 dia tinggal nyusun aja. Agak aneh sih ngaturnya, semua dipisah2 gitu instead of ditumpuk2. Tapi mana mau dia dibenerin, ya udah tutup aja langsung dan dipotong kecil. Pastinya dia semangat banget sarapannya. Sisanya buat bekal ke sekolah bahkan ada juga yang aku bawa ke kantor. Lumayan, dibikinin sarapan sama anak sendiri….nggak termasuk Child Labour kan ya??

photo 2

Chef Mozi: Menyusun Sandwich

Keuntungannya: Makan lebih lahap dan lebih menghargai makanan. Lebih mandiri. Belajar menghafal nama2 bahan dan tahapan2 memasak. Ibunya ngeleyeh dikit *hihihi

Tantangan berikutnya: mencuci buah (entar jatohnya main air lagi), mengupas buah (udah bisa pisang sama stroberi), memotong sayur (pake pisau sayur plastik tentunya), merebus pasta/mie (paling nuang doang, ibunya yg naikin ke kompor), mengaduk adonan kue, mengoles selai, membuat sereal dengan susu. will think of others later….

Sementara bapak-ibunya belum rela keluar duit buat les musik/renang/beladiri, ya gak papa lah ya latihan keterampilan di rumah. Lagian memasak dan membuat makanan kan kebutuhan setiap orang. Jadi kalo dia tertarik dan mendalami bidang ini pasti akan berguna nantinya. Target ibunya sih minimal Junior Masterchef lah ya *evil laugh*. Aku gemas liat anak2 kecil Aussie itu mahir banget di dapur, ternyata mereka udah diajari masak sejak 2 tahun sama ortunya (terutama anak2 keturunan Itali).

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s