Mom in Training (2)

Setelah membahas trik-trik motherhood yang efektif posting sebelumnya, jadi mikir kira2 apa yang bisa diaplikasikan dalam keseharian saya dan apa yang kira2 bisa jadi lebih efektif. Apalagi sekarang aku punya 4 ‘anak’ yang harus dipiara kayak gini (mozi, bapake, kerjaan, kuliah).

Sehari-hari aku bangun beberapa jam setelah Bapake pamit kerja. Maklum kerjanya jauh dan kantornya 24jam jadi kudu dateng sepagi mungkin. Abis mandi, siapin sarapan dan bebenah baru deh bangunin Mozi.

Setelah malas2 kalo nggak sarapan dulu ya mandi dulu terus ganti seragam. Abis itu cau naik ojek ke sekolah yang cuma 10menit dari rumah. Dari situ lanjut ngojek ke kantor 10menit. 

Image

Di kantor beberes surat2, liat2 email terus nyeduh2 teh ato sereal kek buat ganjel perut sampe maksi. In between kerja kalo bosen baca2 materi kuliah apa nyicil2 tugas apa nyari2 bahan. 

Istirahat siang biasanya males keluar jadi makan siang sambil baca2 buku apa browsing2. Kalo masih on fire ya nggarap2 tugas lagi sampe jam pulang.

Jam 17 kurang dikit biasanya udah cabut dan jemput Mocil. Anter ke rumah dan siapin makan malam sambil nunggu bapake, baru berangkat ke stasiun untuk kelas sore. 

Jam 22an pulang kuliah agak sante karena kereta lebih lega jadi bisa baca2 ato merem2 dikit. Nyampe stasiun Juanda kalo masih laper ya beli di warung kalo ga langsung pulang. Tapi biasanya susah kalo disuruh langsung tidur, jadi goler2 nonton tipi, baca2 ato nyemil2. Jam 24 maksimal udah harus hit the bed.

Wiken hari bebas, bebas dari kerjaan dan tugas jadi bebas maen dan jalan2 sama anak dan swami. Pokoknya tugas2 harus kelar H-1, materi dibaca sebelum kuliah dan kerjaan sebisa mungkin kelar sebelum jam 17. 

Yang masih harus diperbaiki adalah manajemen makan, karena kami udah bosen dengan katering jadi terpaksa beli2 di warung deh. Tapi kan nggak jaminan sehat. Jadi bisa nyontek triknya Mbak Julie untuk nyetok makanan selama seminggu yang bisa diolah dengan cepat. tapi untuk itu saya butuh decent kitchen.

Image

Dari semua anakku itu, semua punya waktu eksklusif kecuali yang paling gede; bapake. Jadi ya sebisa mungkin ngobrol pas ketemu, pas wiken ato kalo perlu escape berdua kalo si kecil ada yang jaga.

Kalo me-time masih bisa diakali pas istirahat siang cabut ke mall/nonton. Bahkan mandi lama2 pun bisa jadi me time kalo ditambah musik dan peralatan spa. Yang paling susah adalah nyari waktu hengot bareng temen. Mereka pasti keluarnya afterwork, ato wiken. Sementara jam-jam itu udah di-plot sama kuliah dan keluarga. I miss having a good time with friends. Mungkin kapan2 ijin escape sama Bapake. 

Good rest. Ini juga semakin sulit. Kadang tidur malem aja gak selera, tapi bangun pagi juga susah karena berasa masih capek. Kadang sampe dibelain pulang pas istirahat/sebelum kuliah untuk catch up on some sleeps. Padahal kata mbak Julie, kunci dari Motherhood yang sukses ya Ibu yang enerjik dan sehat, untuk itu 7hours sleep is no compromising. Mungkin perlu tempat istirahat yang lebih decent. 

Image

Bukan rumah kami…

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s