Cari-cari TK

Jaman temen2nya Mozi masih minum ASI, eike sudah bingung cari ‘sekolah’ buat nitipin si tole selama ditinggal kerja.

Giliran temen2nya sibuk cari preschool aku sante2 karena udah ngerasa cukup dengan kegiatan2nya di penitipan

Sekarang gantian deh, memasuki umur 4 aku bingung2 lagi cari TK.

Sebetulnya kalo aku males buanget aku bisa aja tetep nyekolahin mozi di penitipannya sekarang sampe dia SD. Karena di SD pun tidak ada persyaratan sertifikat TK. Pokoknya dia lulus tes kognitif dan udah mandiri. Tapi masalahnya ini si anak udah jenuh banget, mungkin karena temen2nya yang sama gede udah pada pindah dan digantikan temen2 bayi yang lebih kecil. Mungkin juga karena dia udah 2 taun disana jadi pelajarannya ya itu2 aja. Ato mungkin karena dia stres juga tiap hari harus berangkat pagi pulang sore nungguin ibunya. Bisa jadi kalo sekolah TK yang sehari 3-4 jam dia nggak akan terlalu bosen.

Akhirnya diputuskanlah untuk cari TK. Dari situ masalah merembet jadi cari kontrakan deket TK, cari orang yang bisa anter jemput bahkan kemungkinan ibunya resign sekalian. Apapun deh demi anak. Apalagi ditambah ibunya sekolah lagi dan bapake tugas melaut lagi. Mu to the met lah ya…

Mr.Sony Vasandani pendiri Sunshine Preschool menulis artikel yang komprehensif mengenai bagaimana memilih sekolah (tanpa kesan memasarkan sekolahnya sendiri) dan dari situ aku berusaha menyusun kriteria sekolah yang sekiranya sesuai untuk Mozi.

Dulu waktu Mozi masih awal2 sekolah sekitar umur 2th aku udah mantep banget harus sekolah Mozi di Sekolah Alam, karena ini anak naga2nya gak bisa disuruh duduk diem dan dipaksa belajar dengan cara tradisional. Tapi makin gede ternyata dia mulai bisa diarahkan, bahkan sudah menunjukkan interest khusus pada bidang2 tertentu seperti membangun dan menyusun mainan, membaca dan bercerita, dan yang baru2 ini muncul adalah ketertarikannya untuk belajar bahasa. Mungkin karena denger mbah2nya ngajak ngomong Jawa, dan denger kita ngomong Inggris bahkan denger orang ngomong Mandarin di tivi/pas di hongkong dia jadi penasaran dan sering minta dijelasin.

Dari situ prioritas kami jadi bergeser dan meluas. Nggak terlalu spesifik banget kalo bisa:

1. Deket rumah/ada fasilitas penitipan sekalian
2. Metode Montessori biar anak lebih enjoy belajar
3. Ada mainan outdoor
4. Islami
5. Diajarkan bahasa asing ato malah bahasa penyampaiannya bahasa inggris sekalian supaya Mozi jadi terbiasa.

Dari situ kita ada beberapa kandidat sih, tapi insyallah pilihan manapun yang penting anaknya enjoy sekolah, nambah ilmu dan ga stres

Advertisements

One thought on “Cari-cari TK

  1. Mumet ya, sampe kepikir resign segala demi anak bisa sekolah. Lha aku malah wis mikir nyariin SD buat Kiara. Hehehe… Aku maunya juga yang biayanya masuk akal (sesuai akalku sih :D), jarak ga terlalu jauh dari rumah, dan maunya yang Montessori pun. Tapi apa daya, di Depok sekolah yang Montessori lokasinya bisa ditempuh dalam itungan jam-jaman. Maleseee…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s